‘Gen X Harus Belajar Atau Mati’ : Pekerja Menghadapi Batasan Usia di Pasar Kerja

Pola Slot Gacor

Pekerja generasi X diabaikan untuk berbagai peran, terutama sebab pemberi kerja menyaksikan generasi muda lebih enteng dibentuk. Waktunya amat buruk. Banyak sekali orang yang menghabiskan waktu luangnya untuk Menonton film, Istirahat, atau bermain games, nah di situs kami MataJP banyak sekali jenis game dengan Pola Slot Gacor yang bisa kamu coba mainkan.

Sejak PHK pada Mei lalu, Nick, seorang eksekutif HR berusia 49 tahun yang berbasis di AS, memperkirakan dia telah melamar ratusan pekerjaan. Dia mendapatkan wawancara di 10 perusahaan, dan sukses mencapai babak final di empat perusahaan. Setiap kali, posisi berikut jatuh ke tangan kandidat yang lebih muda.

“Sulit untuk tidak tersinggung,” katanya. “Saya punya rekam jejak yang luar biasa dan banyak pengalaman. Seharusnya sebuah perusahaan untungkan punya saya, bukan?”

Sepanjang pencariannya, Nick telah terima banyak nasihat mengenai bagaimana memposisikan dirinya sebagai kandidat pekerjaan cocok demografinya. Seorang pencari kerja menganjurkan agar dia menghapus tanggal pendidikannya dari profil LinkedIn-nya agar perusahaan tidak menghitung usianya. Namun, pertemuan baru-baru ini dengan manajer perekrutan tidak begitu halus. “Dia menyatakan kepada saya, ‘Anda tidak dapat membuat lebih banyak perubahan dalam karier Anda pas ini’,” kata Nick. “Implikasinya adalah pekerjaan saya di awalnya barangkali dapat menjadi pekerjaan terakhir saya. Ini adalah sebuah ageisme yang terang-terangan.”

Ageisme telah lama menjadi kegelisahan di pasar kerja, namun pertemuan pada PHK massal, ketidakpastian ekonomi pascapandemi, dan perubahan teknologi yang cepat – termasuk timbulnya AI – memberikan efek yang amat tidak baik bagi generasi X. Menurut survei AARP tahun 2022, sekitar 80% pekerja berusia pada 40 dan 65 tahun melaporkan dulu menyaksikan atau secara khusus hadapi diskriminasi usia di tempat kerja. Persentase ini merupakan kandungan tertinggi yang dulu dicatat oleh organisasi berikut sejak mereka merasa lakukan jajak pendapat mengenai persoalan ini di kalangan orang lanjut usia pada tahun 2003.

Generasi X, yang beberapa besar didefinisikan sebagai group usia 44 sampai 59 tahun, sedang berjuang untuk mendapatkan pekerjaan. Pertama, peran kepemimpinan yang kebanyakan mereka emban tidak terbuka, sebab banyak generasi Baby Boom yang menunda pensiun dan selamanya bertahan pada pekerjaan mereka. Namun saat peran telah terbuka, ageisme adalah faktor kuncinya: percepatan kemajuan teknologi telah membuat para manajer memprioritaskan generasi digital untuk peran terbuka, sebab yakin bahwa mereka lebih enteng beradaptasi dibandingkan Generasi X – meskipun para ahli menyatakan penilaian ini tidak berdasar, atau apalagi seluruhnya. PALSU.

Ini adalah pas yang amat tidak baik bagi pekerja paruh pas untuk bergulat dengan bias usia, menurut Christina Matz, profesor di Boston College School of Social Work, dan direktur Center on Aging plus Work. Banyak Generasi X yang sedang meniti fase kehidupan “sandwich”, dengan memikul tanggung jawab seperti pengasuhan anak dan pemberian bagi orang tua lanjut usia, katanya. Mereka terbebani baik dalam perihal pas maupun uang – dan beberapa besar dari mereka tidak siap untuk berhenti bekerja, baik sebab mereka punya tagihan yang mendesak untuk dibayar, era pensiun yang perlu ditabung, atau sebab mereka tidak ingin kehilangan momentum karir.

Faktor-faktor ini, dilengkapi dengan persepsi bahwa Generasi X tidak cocok dengan kategori pekerja yang tahu teknologi atau pekerja yang amat berpengalaman, menjadikan mereka berada dalam posisi rentan, kata Matz. “Gen X terjebak di tengah-tengah. Dan bagaimana nasib mereka?”

‘Menghindar namun sayang’

Diskriminasi usia adalah tindakan ilegal di banyak negara. Dan tidak hanya seringkali susah dibuktikan, namun dampaknya pada karir penduduk termasuk amat nyata. Dalam beberapa kasus, seperti yang dialami Nick, pekerja yang lebih tua dapat tidak diterima untuk mendapatkan pekerjaan; di lain waktu, mereka dapat diabaikan untuk posisi kepemimpinan atau diabaikan untuk kesempatan pelatihan dan pengembangan.

Studi memperlihatkan bahwa pekerja yang lebih tua (secara lazim didefinisikan sebagai mereka yang berusia 55 sampai 64 tahun) dan karyawan dengan karir menengah (berusia 45 sampai 54 tahun) hadapi berbagai stereotip dan kesalahpahaman. Anggota Gen X, yang lahir pada tahun 1965 dan 1980, berada di kedua group usia tersebut.

Di pada bias-bias ini, pekerja yang lebih tua kadang-kadang dianggap “menghindar namun sayang”. Matz mengatakan, “Mereka dicap sebagai orang yang lamban dan diatur dalam langkah mereka sendiri, punya niat baik di satu sisi dan tidak kompeten di sisi lain. Orang-orang pada usia tertentu dianggap ketinggalan jaman, dan tidak dipandang sebagai orang yang progresif dan inovatif.” Perempuan hadapi tantangan tambahan. Wanita berusia 40-an kerap dianggap repot dengan tanggung jawab keluarga. “Menjadi seorang wanita dan menjadi lebih tua adalah sebuah pukulan ganda,” jadi Matz.

Asumsi seperti ini tidak hanya berpotensi diskriminatif dan kerap kali tidak akurat, namun termasuk bertentangan dengan realitas ketenagakerjaan pas ini, kata Anne Burmeister, Akademi Manajemen dan asisten profesor di Rotterdam School of Management, Universitas Erasmus, Belanda. Tenaga kerja di banyak negara industri tambah menua dan melanggengkan bias berdasarkan usia “tidak masuk akal secara bisnis”, katanya.

“Sangat sedikit organisasi yang tahu tren demografi eksternal ini, dan apalagi organisasi-organisasi yang tampaknya tidak menyaksikan urgensi untuk bertindak,” katanya. Sebaliknya, menurut Burmeister, “yang mestinya dikerjakan oleh organisasi adalah menerapkan kebijakan yang memanfaatkan keterampilan, keahlian, dan pengalaman pekerja yang lebih tua”.

‘Terlalu berpengalaman’ untuk dipekerjakan

Matt Hearnden, mantan perekrut eksekutif yang menjadi pelatih karier di London, menyatakan bahwa dia mengamati banyak umpama ageism pas melatih klien Gen X dalam melacak pekerjaan. “Ada persepsi di pada beberapa manajer perekrutan bahwa pekerja yang lebih tua tidak mengikuti perkembangan teknologi terkini,” katanya. “Apa pun alasannya, ada perasaan bahwa kandidat muda lebih menganggap terbuka dan lebih enteng dibentuk.”

Dia baru-baru ini melatih seorang insinyur perangkat lunak berusia akhir 40-an yang berjuang untuk mendapatkan pekerjaan dan menghidupi keluarganya setelah diberhentikan di sebuah perusahaan keamanan siber. Dia menyatakan kliennya telah terima “beberapa umpan balik yang dikodekan dari manajer perekrutan” yang memperlihatkan bahwa dia “melebihi kualifikasi” dan “terlalu berpengalaman” untuk peran yang dia lamar, dan oleh sebab itu tidak diinginkan sebagai kandidat.

Hearnden menganjurkan insinyur berikut untuk mengedepankan kemauannya untuk belajar, kebolehan kerja tim, dan keserbagunaan secara keseluruhan. Dengan mengalihkan fokus dari usia dan pengalamannya ke keterampilan dan kebolehan beradaptasi yang dapat ditransfer, insinyur berikut dapat menampilkan dirinya sebagai calon karyawan yang lebih menarik. “Dia selanjutnya mendapat tawaran pekerjaan, namun dia stres selama prosesnya,” katanya.

Bias usia entrepreneur barangkali membutakan mereka pada bakat yang mereka ingin dan butuhkan. Karyawan yang lebih tua dan paruh baya condong punya etos kerja yang kuat dan tingkat ketidakhadiran yang lebih rendah. Penelitian termasuk memperlihatkan bahwa mereka memperlihatkan stabilitas emosi yang lebih baik dibandingkan rekan-rekan mereka yang lebih muda, dan mereka kebanyakan lebih mahir dalam menangani keadaan sosial di tempat kerja, termasuk penyelesaian konflik.

Adrion Porter, seorang advokat inklusi usia yang berbasis di AS yang berkonsultasi dengan organisasi-organisasi mengenai pengembangan karir menengah dan usia panjang karir, berpendapat bahwa Generasi X lebih enteng beradaptasi daripada yang diperkirakan secara umum. Pengusaha kerap keliru menyamakan era muda dan keceriaan dengan keterampilan digital, kata Porter, yang termasuk merupakan Gen X.

Lebih seperti ini:

  • Munculnya kegunaan korporasi Gen X
  • Gen X belum siap meninggalkan dunia kerja

Meskipun benar bahwa Gen Z dan generasi milenial tumbuh dengan teknologi, bagian Gen X perlu menguasai banyak teknologi baru selama karier mereka. “Kita memasuki dunia kerja saat email baru saja diperkenalkan. Pertama, kita perlu belajar internet, lalu Web 2.0, dan sekarang AI. Generasi X perlu belajar atau mati,” ujarnya. Situs MataJP ini juga terpercaya loh, sudah dimainkan bayak orang, ada Pola Slot Gacor juga, jadi jangan ragu lagi ya guys.

‘Kita Semua Akan Menua’

Perubahan kejam dari ageisme di tempat kerja, kata Porter, adalah bahwa perihal ini memangsa kegelisahan kita dapat ketidakrelevanan, dan mengabaikan kebenaran mendasar bahwa penuaan adalah perihal yang universal. Ia menyatakan bahwa ageisme adalah keliru satu ‘isme’ yang masih ditoleransi secara luas, “tetapi ini adalah keliru satu dimensi yang dialami tiap tiap orang”. Lagi pula, dia berkata, ‘Kita Semua Akan Menua’.

Originally posted 2024-03-23 17:35:28.


Posted

in

by

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *